Berita Kesehatan
Benarkah COVID-19 Varian Mu Lebih Berbahaya?
Senin, 27 Sep 2021 13:32:31

Berbagai mutasi dan varian virus SARS-CoV-2 penyebab COVID-19 terus bertambah. Setelah varian Lambda, semua orang kembali dibuat waspada dengan munculnya varian baru, yakni varian Mu. Agar terhindar dari penularan, maupun lebih cepat tanggap dengan penyakit ini, mari simak ulasan lengkap mengenai COVID-19 varian Mu yang mulai terdeteksi di negara yang berdekatan dengan Indonesia, yakni Jepang dan Korea Selatan.

Apa itu varian Mu Covid-19?

Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) memperbarui informasi mengenai varian terbaru dari virus SARS-CoV-2, yakni varian Mu atau dikenal juga dengan sebutan strain B.1.621. Varian ini pertama kali teridentifikasi di Kolumbia pada bulan Januari lalu. Informasi ini baru disebarkan pada khalayak pada Selalu, 30 Agustus 2021.

Varian Mu menjadi salah satu hasil mutasi dari virus penyebab COVID-19 yang menempati urutan kelima pada kategori varian yang perlu diperhatikan (variants of interest).

Dr Paúl Cárdenas, spesialis penyakit menular, kepada BBC Science Focus menjelaskan bahwa mutasi varian ini mirip dengan Beta, Iota, Delta, Alpha, dan Gamma, serta Eta. Mutasi varian ini sama seperti varian lain, yakni pada spike protein-nya.

Spike protein adalah bagian permukaan virus yang berbentuk seperti paku-paku menancap dan sangat antigenik. Bagian ini seolah berfungsi sebagai pintu masuk virus ke dalam tubuh manusia.

Varian COVID-19 yang dikelompokkan WHO ke dalam kategori variants of interest harus memenuhi sejumlah syarat seperti:

  • Diketahui mengalami perubahan genetik yang membedakan dengan varian lainnya, yang kemungkinan juga cara penularannya, tingkat keparahan gejalanya, dan pengaruhnya pada kekebalan tubuh juga berbeda.
  • Menyebabkan terbentuknya transmisi pada kelompok-kelompok tertentu dan mungkin memberikan dampak pada kesehatan masyarakat secara menyeluruh.

Bagaimana persebaran varian Mu COVID-19?

 

Berdasarkan pelacakan COVID yang dilakukan oleh GISAID (Global Initiative on Sharing ALL Influenza Data), varian Mu pertama kali ditemukan di Kolombia. Pada negara tersebut, varian ini menyebabkan 852 kasus.

Per 1 September 2021, varian ini telah terdeteksi setidaknya pada 40 lebih negara, seperti:

  • Inggris,
  • Jepang,
  • Korea Selatan,
  • Meksiko,
  • Ekuador,
  • Florida, dan
  • beberapa negara bagian di Amerika Serikat.

Direktur Pencegahan dan Pengendalian Penyakit Menular Langsung (P2PML) Kementerian Kesehatan, dr Siti Nadia Tarmizi, menegaskan bahwa varian ini belum terdeteksi di Indonesia. Dari hasil genome sequencing, 90% kasus di Indonesia disebabkan oleh varian Delta, sementara varian lainya adalah varian Beta dan varian Alpha, dikutip dari detikhealth (3/9/2021).

Walaupun sudah terdeteksi di 40 negara, prevalensinya hanya sekitar 0,1 % di seluruh dunia. Penelitian mengenai varian ini masih di tahap awal sehingga terlalu dini untuk dipastikan apakah lebih menular atau lebih berbahaya daripada varian lainnya.

Apa perbedaan varian Mu COVID-19 dengan varian lainnya?

Laporan mingguan WHO menyebutkan bahwa perbedaan varian Mu dengan varian lain adalah dari perubahan spike protein yang dimilikinya. Nah, perubahan tersebut memungkinkan seberapa cepat penularan, pengaruhnya pada kesehatan dan tingkat keparahannya, serta responsnya terhadap kekebalan tubuh orang yang telah divaksin bisa juga berbeda.

Namun, hal ini masih diteliti lebih dalam oleh periset sehingga statusnya masih abu-abu dan dikelompokkan dalam varian yang perlu diperhatikan, bersama dengan varian Lambda, Kappa, Iota, dan Eta.

Gejala COVID-19 yang muncul kemungkinan besar juga tidak berbeda jauh dengan varian lain seperti berikut ini.

  • Batuk yang terjadi terus-menerus selama lebih dari satu jam, atau beberapa kali batuk 24 jam yang lebih buruk dari batuk biasa.
  • Kehilangan kemampuan untuk mencium bau atau merasakan makanan. Bisa juga rasa yang muncul pada lidah, aneh dibanding biasanya.
  • Suhu tubuh yang tinggi (demam).

Jika Anda mengalami kesemua gejala maupun salah satunya, segera periksa ke dokter. Dokter akan menindaklanjuti Anda perlu mengikuti rapid test atau swab test.

Apakah vaksinasi efektif melawan varian Mu COVID-19?

Hingga kini, studi yang dilakukan masih terbatas sehingga tidak bisa dipastikan jika varian Mu kebal terhadap antibodi yang telah terbentuk pada orang yang sudah menjalani vaksinasi Covid-19.

Studi berbasis laboratorium oleh periset Roma menguji efektivitas vaksin BioNTech-Pfizer terhadap varian Mu. Hasilnya menunjukkan bahwa strain B.1.621 dapat dinetralisir oleh vaksin Pfizer.

Namun, penelitian yang diterbitkan dalam The Lancet Infectious Diseases menunjukkan dua kasus varian Mu berpotensi lolos dari vaksin. Itu artinya, terjadi penurunan netralisasi oleh antibodi.

Kedua penelitian tersebut melaporkan hasil yang berbeda, sehingga butuh pengamatan lebih lanjut. Kendati demiakian, peneliti menegaskan pentingnya dilakukan karantina pada orang yang baru saja bepergian ke luar negeri untuk menghindari penyebaran dan penularan Covid-19 varian Mu.

Di samping itu, pemerintah tetap menjalankan tugasnya, yakni 3 T, yaitu test (tes), tracing (telusur), dan treatment (tindak lanjut).

Anda dan keluarga di rumah pun tetap mengikuti protokol kesehatan dengan benar, yakni memakai masker, menuci tangan, menghindari kerumunan, dan mengurangi mobilitias serta mengurangi mobilitas.

Berita Kesehatan Lainnya